23 September 2013




         Penelitian ini bertujuan untuk mengidentifikasi karakteristik fisik dan hortikultura, mengetahui kesesuaian tanaman hias tepi jalan di kawasan Malioboro dan Kotabaru, Yogyakarta, dan mengetahui karakter tanaman hias tepi jalan yang diinginkan pengguna jalan.
           Penelitian dilaksanakan pada bulan Januari sampai Juli 2008. Metode yang digunakan adalah metode survai yang dilaksanakan melalui observasi, inventarisasi dan identifikasi karakteristik dan kesesuaian tanaman serta penyebaran kuisioner untuk mengetahui keinginan pengguna jalan.
Dari identifikasi yang dilakukan, didapatkan 87 jenis tanaman  yang terdiri atas 24 pohon, 31 perdu dan semak serta 32 penutup tanah dan rumput. Dari ke 87 tanaman tersebut, 39,46% masuk ke dalam kategori sesuai, 43,32% cukup sesuai dan 17,22% tidak sesuai untuk kawasan yang diteliti. Hasil analisis menunjukkan bahwa jenis tanaman hias di kawasan Malioboro dan Kotabaru tidak homogen. Tanaman hias tepi jalan di kawasan Malioboro dan Kotabaru pada umumnya memiliki karakter fisik dan hortikultura yang serupa, yaitu merupakan tanaman tahunan, memiliki kecepatan tumbuh sedang, memiliki kegunaan lanskap tertentu, yaitu sebagai peneduh, pengarah, focal point, pembatas, tabir atau penutup tanah, memiliki perakaran yang tidak ekstensif, memiliki kelebihan serta kekurangan fisik tertentu (warna, aroma, bentuk tajuk atau bagian tanaman tertentu), merupakan tanaman dataran rendah, memiliki tingkat toleransi tertentu terhadap kekeringan, cahaya, angin, HPT dan polusi serta memiliki sifat pemelihataraan yang tidak intensif. Tanaman hias tepi jalan yang diinginkan pengguna jalan di kawasan tersebut adalah tanaman yang bertekstur halus, dapat mengurangi polusi, memiliki variasi warna, menunjukkan identitas daerah, memiliki fungsi peneduh, aroma khas, memberikan keamanan dan kenyamanan kepada pengguna jalan dan dapat menahan erosi tanah. Setelah dilakukan uji F dilanjutkan dengan uji T 5%, diketahui bahwa keinginan pengguna jalan di kawasan Malioboro dan Kotabaru homogen atau seragam.

Kata kunci : identifikasi, karakteristik, kesesuaian, tanaman tepi jalan

25 Juli 2011

Plants in Home Garden: Resources for Household

Nahda Kanara


Home garden is a space of land surround the house which can be use for keeping the crops and animals and usually have boundaries which made by the owner (Arifin, 1998). This traditional system usually located in the village that provides both subsistence and commercial products and serves multiple functions by simultaneously combining agricultural crops with tree crops and animals (Soemarwoto and Soemarwoto, 1985).

Home garden system is an interaction between ecology and culture. The existence of plants and other elements in homegarden is influenced by human, especially the owner of the land as the manager (Gómez-Pompa, 1996). Therefore, home garden become an important study for ethnobotanist (Vikova et al, 2010).

Home garden have various name in various country. In Indonesia, they called it pekarangan, in Vietnam called vuon nha, and in Philippines called bakuran or halamanan. Those typical home gardens have same characteristic which is mixed of many kinds of elements, such as plants, animals, ponds, and even a structure for worship. This paper will discuss more about plants in typical home garden.

Plants Structure in Home Garden

Feature of home garden is different in different places. In rural side of South East Asia, home garden have typical structure. This homegarden has a similar vertical structure from year to year, though there may be some seasonal variation. The lowest story (less than 1 m in height) is dominated by starchy food plants, vegetables, and spices. The next layer (1-2 m in height) also is dominated by starchy food plants. The next story (2-5 m) is dominated by fruit trees like banana and papaya. The 5 – 10 m layer also is dominated by fruit trees or other cash crops such as cloves. The top layer (10 m or more) is dominated by coconut trees and trees for building materials and firewood (Christanty et al, 1986). Sometimes, one and another species were overlapping in high level.

The overall effect of these multilevel plants is a vertical structure similar to a natural forest, a structure that appears to optimize the use of space and sunlight energy (Christanty, 1986). This multicropping system has a higher net production and biomass than monocropping system. Magcale-Macandong et al (2010) find that the adoption of agro-forestry significantly increased the level of benefits by around 42-137%, compared with income from annual monocropping.

Plants Function in Home Garden

The structure of plants in home garden always follows by the function (adopted from Christanty et al, 1986; Arifin, 1998; Trinh et al, 2003; Peyre et al, 2006):

1. Food

Christanty et al. (1986) and Arifin (1998) separated this category into starchy, fruit, and vegetables plants, is use to fulfill the first basic human body needs; give energy, protein, vitamin and minerals. The example of this plants in home garden is maize (Zea mays), sweet potato (Ipomoea batatas), jackfruits (Artocarpus heterophyllus), banana (Musa sp.), petai (Parkia speciosa), and papaya (Carica papaya).

This is the first function that home garden researcher discuss. They try to develop idea of optimal home garden which could fulfill the household consumption as well as the function of first agriculture of human culture. This is close to the idea of local food security that FAO planned for the future.

2. Spices

Spices can be a seed, fruit, root, bark, or vegetative substance used in nutritionally insignificant quantities as a food additive for flavor, color, or as a preservative that kills harmful bacteria or prevents their growth. Spices are distinguished from herbs, which are leafy, green plant parts used for flavoring. The examples of plants in home garden that use for spice are chili pepper (Capsicum sp.), cinnamon (Cinnamomum verum), nutmeg (Myristica fragrans) and ginger (Zingiber officinale).

3. Stimulants

Plants with stimulant effects are among the earliest plants used by humankind for psychoactive effects. Our interest in them is due to their profound effect on mental functioning, increasing alertness, the ability to sustain effort, and in some cases, the induction of euphoria. Despite their seclusion to a particular geographic region, stimulant plants are widely used across the planet, for examples of stimulant plants in home garden are coffee (Coffea arabica) and cacao (Theobroma cacao).

4. Medicines

Medicinal plants are plants which can be use as medicine. Some medicine plants in home garden are also have function as spices, for example of medicinal plants in home garden are ginger (Zingiber officinale), aloe vera (Aloe barbanencis), mahkota dewa (Phaleria macrocarpa), and curcuma (Curcuma xanthorrhiza).

5. Beverages

Beverage is a liquid which is specifically prepared for human consumption. In addition to filling a basic human need, beverages form part of the culture of human. The example of beverage plants in home garden are orange (Citrus sp.) for orange juice, coconut (Cocos nucifera) and coffee (Coffea arabica).

6. Fodder

Fodder or animal feed is any foodstuff that is used specifically to feed domesticated livestock such as cattle, goats, sheep, horses, chickens and pigs. Most animal feed is from plants that we could find in home garden, such as cassava leave (Manihot esculenta) and maize (Zea mays).

7. Industrial

Industrial plants are plants that use for manufacture product or factory. The example is teak (Tectona grandis), sengon tree (Albazia falcataria) and rubber tree (Hevea brasiliensis)

8. Shelter

Shelter plants are plants that can be use as shelter, to reduce light intensity which come to house. These plants usually are high and leafy trees, such as melinjo (Gnetum gnemon) and Leucaena leucochepala.

9. Ornamental

Ornamental plants are plants that are grown for decorative purposes in gardens and landscape design projects, as house plants, for cut flowers and display. Ornamental plants usually have beautiful flower, color or shape such as bougainvillea (Bougainvillea sp.), jasmine (Jasminum officinale), croton (Codieum varigatum) and melinjo (Gnetum gnemon).

10. Use for cultural festival and religious

The plants that use for cultural festival and religious ceremonial have different function and variety in each ceremonial. The example for these plants in home garden is bamboo (Bambuseae) to made procession chair in street festival and jasmine (Jasminum officinale) to worn around the god statue.

11. Fuel

Some dry parts of plants in home garden can be a firewood such as dry stalk of jackfruits (Artocarpus heterophyllus), dry stem of cassava (Manihot esculenta) and coconut thatch (Cocos nucifera). Some plants in home garden can be processed to biofuel, like tuber of cassava (Manihot esculenta) and jatropha (Jatropha curcas).

The plants function in home garden could be different depend on the household. Moreover, one species of plants could have more than one function for household needs.

Plants in home garden also made an additional income for household. Kehlenbeck and Maass (2004) said that about 70% of the gardeners obtained some cash income from their home gardens through sales of coffee, cocoa or surplus of fruits or spices in central Sulawesi, Indonesia.


Home garden can be use as immediate and nearest source of food, especially during the lack of food periods. The owner should enhance home garden establishment by increasing the crops diversity and add household nutrition.


Arifin, H.S. (1998) Study on vegetation structure of Pekarangan and it’s changes in west Java, Indonesia. (Unpublish doctor dissertation) The Graduate School of Natural Science and Technology, Okayama University. Japan.

Christanty, L., Abdoellah, O.S., Marten, G.G., & Iskandar. (1986). Traditional Agroforestry in West Java: The Pekarangan (Homegarden) and Kebun-Talun (Annual-Perennial Rotation) Cropping Systems. In G. G. Marten (ed.) Traditional Agriculture in Southeast Asia: A Human Ecology Perspective (132-158). Bolder, Colorado: Westview Press.

Gómez-Pompa, A. (1996). Three levels of conservation by local people. In F. di Castri & T. Younès (eds.) Biodiversity, science and development: towards a new partnership (347-356). CAB International.

Kehlenbeck, K. & Maass, B.L. (2004). Crop diversity and classification of homegardens in Central Sulawesi, Indonesia. Agroforestry system 63(2004):53-62.

Magcale-Macandong, D.B., Ranola, F.M., Ranola Jr, R.F., Ani, P.A.B, Vidal, N.B. (2010) Enhancing the food security of upland farming households through agroforestry in Claveria, Misamis Oriental, Philipines. Agroforestry Systems 79 (2010): 327-342

Peyre, A., Guidal, A., Wiersum, K.F. & Bongers, F. Dynamics of homegarden structure and function in Kerala, India. Agroferstry system 66(2006):101-115

Soemarwoto, o., & Soemarwoto, I. (1985). The Javanese rural ecosystem. In A.T. Rambo & P.E. Sajise (eds.) An introduction to human ecology research on agricultural systems in southeast Asia (254-287). Los Banos: University of the Philippines.

Trinh, L.N., Watson, J.W., Hue, N.N., De, N.N., Minh, N.V., Chu, P., Sthapit B.R. & Eyzaguirre, P.B. (2003). Agrobiodiversity conservation and development in Vietnamese home garden. Agriculture, Ecosystem and Environment 97 (2003): 317-344

Vikova, M., Polesay, Z., Verner, V., Banout, J., Dvorak, M., Havlik, J., Lojka, B., Ehl, P. & Krausova, J. (2010, Sept 22). Ethnobotanical knowledge and agrobiodiversity in subsistence farming: case study of home gardens in Phong My commune, central Vietnam. Genetic Resources Crop Evolution. DOI: 10.1007/s10722-010-9603-3

* An Asigment for Botany: Resources for The Future, IDEC 204, February 2011

16 Juli 2009

Kunci Masalah Pertanian Indonesia?

Malam Pemilu Presiden 2009, aku sekeluarga berdiskusi. Awalnya hanya obrolan biasa lalu merambah ke dunia politik dan akhirnya ke masalah pertanian. Topik utama yang kami perbincangkan adalah penyebab terpuruknya pertanian Indonesia.

Ibuku dengan tegas mengatakan itu adalah karena pemerintah. Pemerintah tidak dapat memberikan kebijakan yang tepat untuk membangun pertanian Indonesia. Aku setuju dengan pendapat ini. Karena pemerintah memegang peranan penting sebagai pembuat kebijakan yang dapat menentukan ke arah mana pertanian Indonesia. Selama ini tampaknya kurang diperhatikan atau kadang salah strategi.

Om ku lebih menyalahkan para sarjana pertanian. Kenapa mereka setelah lulus banyak yang bekerja di sektor lain dan yang bekerja di sektor peranian (beliau memberi contoh para pegawai dinas pertanian), bekerja tidak profesional. Aku mengiyakan realita tersebut, tapi menurutku itu bukan penyebab utama masalah pertanian. Terlalu picik tampaknya untuk menyetujuinya karena banyak faktor lain yang menyebabkan kenyataan itu.

Lalu ada yang berargumen tentang global warming dan perubahan cuaca yang tidak menentu. Hal tersebut memang dapat mempengaruhi produksi pertanian terutama di sektor hulu. Namun pertanian menurutku sangat kompleks, bukan hanya sektor hulu tapi juga ada sektor hilir dan penopangnya.

Kalau menurut teman-teman apa yang menjadi kunci permasalahan pertanian tersebut?

26 April 2009


Oleh: Nahda Kanara


Kecamatan Ciputat termasuk dalam wilayah Kabupaten Tangerang Propinsi Banten, saat ini merupakan daerah penghubung antara 3 propinsi yaitu Banten, DKI Jakarta dan Jawa Barat maka tidak heran Kecamatan Ciputat berkembang begitu pesatnya, pemukiman dan perumahan penduduk yang terus bertambah, laju pertumbuhan ekonomi dan usaha makin meningkat (Alien, 2005).

Lahan pertanian di Ciputat dalam jangka waktu yang cepat telah berubah menjadi daerah pemukiman. Lahan yang milik penduduk yang umumnya masih ada merupakan lahan yang berada di sekeliling rumahnya yang dibatasi oeh pagar dengan milik tetangga. Banyak lahan yang masih bisa ditanami tersebut telah berubah fungsinya dari lahan untuk produksi tanaman pangan dan hortikultura menjadi pekarangan dan taman yang bertujuan untuk keindahan.

Dengan adanya tuntutan keindahan dari masyarakatnya, para penduduk telah membuat pekarangan mereka menjadi taman. Selain taman yang terdapat di perumahan, taman juga dibangun instalasi pemerintah, bank-bank, dan pusat kegiatan lain dengan tujuan yang sama, yaitu keindahan. Namun ada pula penduduk yang memanfaatkan sebidang tanah mereka menjadi pekarangan yang ditanami tanaman hortikutura. Tanaman yang dipilih biasanya merupakan tanaman obat, tanaman hias, tanaman sayuran dan tanaman buah yang hasil produ tanaman itu dapat mereka konsumsi sendiri.

Walau amat sedikit, masih ada juga sebidang tanah yang dijadikan lahan perkebunan. Kebun tersebut biasanya di daerah yang lebih jauh dari perbatasan kota yang sulit dijangkau kendaraan umum. Kebun di Ciputat tidak seperti perkebunan di daerah yang umumnya amat luas. Kebun di Ciputat lebih sempit, kurang dari 1 Ha, walau ditanamai tanaman perkebunan dengan manajemen kebun. Biasanya tanaman yang dipilih untuk kebun kecil ini adalah tanaman buah seperti mangga dan rambutan.

Sistem Pertanaman di Ciputat

Tipe pertanaman yang terdapat di Ciputat ini adalah pekarangan, taman dan perkebunan kecil. Tipe-tipe pertanaman itu terjadi karena adanya pengaruh sosial dan berkurangnya lahan pertanian. Dari pernyataan warga sekitar, di Ciputat dulu merupakan daerah dengan lahan perkebunan, peternakan dan perikanan. Dengan membludaknya penduduk Jakarta maka tanah di Ciputat banyak yang dibeli warga Jakarta dan dijadikan perumahan.

Pekarangan adalah sebidang tanah dengan batas-batas tertentu yang ada bangunan tempat tinggal di atasnya dan mempunyai hubungan fungsional baik ekonomi, biofisik maupun sosial budaya dengan penghuninya (Hartono, 1986). Pemanfaatan Pekarangan adalah pekarangan yang dikelola melalui pendekatan terpadu berbagai jenis tanaman, ternak dan ikan, sehingga akan menjamin ketersediaan bahan pangan yang beranekaragam secara terus menerus, guna pemenuhan gizi keluarga (Deptan, 2002)

Pekarangan ini ditanami tanaman secara tidak beraturan tanpa jarak tanam tertentu. Pemilik rumah menanami pekarangannya tanpa memperhatikan lebar perakaran dan atau lebar tajuk terluar yang mempengaruhi kompetisi memperebutkan hara tanah dan penaungan. Interaksi tanaman satu dengan tanaman lain juga tidak begitu diperhatikan. Kompetisi dan allelopati tidak begitu dipermasalahkan karena tujuan mereka menanami pekarangan bukanlah untuk tujuan ekonomi tapi untuk konsumsi sendiri.

Ada juga warga yang memanfaatkan lahan yang mereka miliki untuk dijadikan taman. Biasanya warga yang memiliki taman yang benar-benar dirawat adalah mereka yang memiliki keadaan ekonomi menengah keatas. Hal ini dikarenakan perawatan taman yang baik, apalagi bila mencangkup area yang luas, tidaklah murah dan harus memiliki perhatian yang cukup terhadap taman ini.

Pekarangan yang sudah ditata menjadi taman ini telah memiliki tujuan sendiri yaitu keindahan dan keserasian. Pada sistem taman, tanaman ditanam dengan jarak tertentu dari tanaman satu dengan tanaman yang lain. Namun tujuan penerapan jarak tanam ini berbeda dengan sistem pertanian pada umumnya. Pertanian pada umumnya mengatur jarak tanam tertentu antar tanaman untuk meningkatkan hasil produksi. Sedangkan pada taman, pengaturan jarak tanam diterapkan untuk meningkatkan keindahan, agar sedap dipandang mata.

Selain pekarangan yang ditanami tanaman hortikultura dan pekarangan yang ditata menjadi taman, di Ciputat juga masih terdapat kebun-kebun kecil. Kebun ini ditanami tanaman buah dengan tujuan ekonomi. Dengan luas lahan yang tidak begitu besar dan hanya dapat menampung 10 - 20 pohon mangga dewasa maka pendapatan pemilik kebun itu tidak begitu besar. Hal ini tidak begitu dipermasalahkan karena biasanya pemilik kebun memiliki pekerjaan utama yang lain.

Pada perkebunan ini biasanya dipakai prinsip multiple cropping yaitu intensifikasi pertanaman dalam dimensi ruang dan waktu, menanam dua atau lebih jenis tanaman pada lahan dan waktu yang sama. Karena kebun ditanami oleh pohon tinggi dengan lebar tajuk dan luas perakaran yang besar, maka tipe multiple cropping yang bisa dipilih adalah sistem tanaman sela. Tanaman sela biasnya memiliki habitus yang lebih rendah dari tanaman utama seperti cabai, singkong, terung dan tanaman lain yang dapat dimanfaatkan untuk dikonsumsi sehari-hari.

Pekarangan dan perkebunan di Ciputat tidak memiliki pest management dan sistem pemupukan yang baik. Tanaman yang terserang OPT (Organisme Pengganggu Tanaman) dibiarkan saja atau paling tidak, bagian tanaman yang menunjukkan gejala penyakit dibuang. Pemberian pupuk pun jarang dilakukan. Untuk tanaman hias, pupuk yang diberikan biasanya adalah daun yang disemprot dengan botol spray dengan waktu pemberian yang kurang diperhatikan. Dan untuk tanaman tinggi biasana hanya dengan pupuk organik yang berasal dari daun-daun kering yang rontok yang kemudian dibakar atau pupuk kandang. Kualitas pupuk kandang ini pun tidak diperhatikan.

Pada taman di perumahan mewah atau kantor-kantor, pest management dan sistem pemupukan dilakukan dengan baik karena bila tanaman terserang penyakit atau kekurangan hara maka tanaman akan terlihat tidak segar dan kurang indah lagi. Pemupukan taman biasanya dilakukan secara berkala dan kontinu. Dan bila tanaman terserang penyakit, langsung diberi penanganan baghakn pestisida bila perlu. Selain itu, pada taman juga dilakukan pemangkasan yang bertujuan untuk menjaga bentuk tanaman di taman supaya keindahan tetap terjaga.

Untuk pengairan, pekarangan dan taman benar-benar dilakukan dengan teratur, biasanya di pagi dan atau sore hari. Sedangkan untuk kebun tidak begitu dilakukan dengan baik kecuali ada orang yang menjaga kebun tersebut. Pemilik kebun, kecuali yang rumahnya dekat dengan kebun tersebut, biasanya datang ke kebun dalam waktu tertentu saja seperti sekali seminggu.

Karena sistem pertanaman yang ada di Ciputat cenderung kepada pertanaman campuran maka di Ciputat tidak ada komoditas utama daerah yang diunggulkan. Hasil pertanian yang dijual di pasar Ciputat sebagian besar datang dari daerah lain.


Alien, K.H. 2005. http://www.walhi.or.id/kampanye/psda/050616_perpres36_ciputat_sp/. Diakses tanggal 12 November 2005.

Departemen Pertanian. 2002. Pedoman Umum Pemanfaatan Pekarangan. http://iptek.apjii.or.id/artikel/pangan/DEPTAN/materi_pendukung/Pedum%20Pengembangan%20Pekarangan.htm. Diakses tanggal 12 November 2005

Hartono, S., Soenadji, Siswandono, Harsono & H. Danoemstro. 1985. Laporan Survei Kecamatan Turi. Fakultas Pertanian, Universitas Gadjah Mada. Kerjasama dengan Dinas Pertanian DIY.

31 Maret 2009

Pariwisata vs. Subak di Bali

Nahda Kanara

Ciputat, 1 April 2009

Seharusnya ada korelasi yang baik antara kedua sistem diatas, tapi membaca halaman muka Kompas, 31 Maret 2009 kemarin (buka: http://cetak.kompas.com/read/xml/2009/03/31/03133512/perkembangan.wisata.unik.tradisi) dan 1 April 2010 hari ini (buka: http://cetak.kompas.com/read/xml/2009/04/01/02422649/bali.kembali.ke.kebijakan.satu.pintu), membuat aku miris, padahal hal serupa pernah juga di muat di kompas 5 tahun lalu (buka : http://www2.kompas.com/kompas-cetak/0408/19/daerah/1213010.htm).

Saat kuliah Pembangunan Masyarakat Pedesaan, dosen memberikan contoh ‘subak’ sebagai sistem yang paling sesuai. Subak (organisasi petani bali) merupakan salah satu organisasi tradisional Bali yang memelihara dan mengatur sistem irigasi pertanian yang sudah ada sejak dulu. Sistem ini dipimpin oleh ketua (pekaseh) yang mengatur jalannya organisasi dan mediator antara petani dan pemerintah.

Subak berdiri sendiri terlepas dari struktur desa atau banjar, jadi angguta subak tidak harus berasal dari desa yang sama tapi memiliki lahan pertanian di daerah tertentu. Hal tersebut dikarenakan oleh kepentingan pengairan lahan mereka. Satu subak menerima air dari sumber air yang sama. Pembagian air ini diatur sedemikian rupa sehingga seluruh lahan menerima air dalam porsi yang adil.

Elemen adat dan agama sangat berperan di organisasi ini. Itulah yang membuat sistem ini kokoh. Untuk menyatakan sembah baktinya kepada Ida Sanghyang Widhi karena dilimpahkannya panen, dijauhkan dari hama dan diberikan air sepanjang tahun maka krama subak mendirikan tempat pemujaan yang diberi nama pura subak.

Menurut pak dosen, Subak merupakan kearifan lokal di Bali. Kearifan lokal tersebut memiliki sifat dasar sosio-kultural maupun sosio-religius yang unik dan unggul. Kearifan lokal dalam organisasi subak berbasis konsepsi Tri Hita Karana dan mendapat apresiasi unirversal terkait kosmos, theos, antropos, dan logos, yakni hubungan yang serasi dan harmonis sesama umat manusia, lingkungan dan Tuhan yang Maha Esa. Konsep tersebut selaras dengan konsep pariwisata Bali yaitu konsep pariwisata budaya dan agama. Sayangnya subak terjegal dengan perkembangan pariwisata bali di luar konsep yang dirumuskan.

Permasalahannya bukan hanya di bidang pariwisata Bali yang mulai kehilangan jati diri dan membuat pelancong lama-lama jenuh, tapi juga di bidang pertanian. Banyak sawah yang mulai kekurangan air. Bagaimana hasil akan optimal jika ketersediaan air berkurang. Mirisnya, penyebab tersebut bukan kemarau panjang tapi pembangunan penginapan atau penutupan sungai untuk rafting. Penanaman padi di Bali mulai berkurang karena kekurang tersediaan atau ketidakemerataan air. Petani akan menanam tanaman lain yang tidak butuh banyak air. Varietas lokal berkurang dibudidayakan petani dan swasembada beras akan sulit dicapai.

Semoga, kekokohan kearifan lokal ini jangan sampai terkikis karena uang semata…

20 Maret 2009


Standar tanaman tepi jalan telah ditetapkan oleh Dept PU, dapat diunduh dari:


atau dapat dilihat dari modul kuliah berikut:


dan dari rekomendasi penelitian yang saya lakukan untuk judul skripsi "Identifiksai Karakteristik dan Kesesuaian Tanaman Hias Tepi Jalan di Kawasan Malioboro dan Kotabaru, Yogyakarta" tahun 2008:

  1. Pohon

1. Merupakan tanaman dataran rendah.

2. Memiliki fungsi peneduh dengan tinggi sedang atau kurang dari 15 m, tinggi cabang paling bawah 3 m dan tajuknya rimbun.

3. Memiliki fungsi pengarah dengan penanaman yang kontinyu.

4. Memiliki fungsi peredam bising dengan tajuk rapat.

5. Memiliki sifat perakaran yang tidak ekstensif.

6. Memiliki bagian tanaman yang estetik.

7. Tanaman atau bagian tanaman tidak mengganggu (tidak berduri, ranting tidak lemah, dan atau buah tidak mudah rontok).

8. Tahan terhadap hama penyakit tanaman.

9. Tahan terhadap terpaan angin kencang, kokoh dan tak mudah tumbang.

10. Memiliki toleransi sedang sampai tinggi terhadap polusi.

11. Memiliki kemampuan mengurangi polusi udara.

12. Tidak memerlukan pemeliharaan yang intensif.

  1. Perdu dan semak

1. Merupakan tanaman tahunan dan dataran rendah.

2. Memiliki tinggi kurang dari 3 m dan lebar tajuk kurang dari 1 m.

3. Memiliki fungsi pengarah dan pembatas dengan penanaman rapat dan kontinyu.

4. Memiliki fungsi peredam bising dengan tajuk rapat.

5. Memiliki sifat perakaran yang tidak ekstensif.

6. Memiliki bagian tanaman yang estetik.

7. Tanaman atau bagian tanaman tidak mengganggu (tidak berduri, pertumbuhan ranting horizontal, dan atau aroma tidak sedap).

8. Tahan berada di bawah naungan.

9. Toleran terhadap hama dan penyakit tanaman.

10. Memiliki toleransi sedang sampai tinggi terhadap polusi udara.

11. Memiliki kemampuan mengurangi polusi.

12. Tidak memerlukan pemeliharaan yang intensif.

  1. Penutup tanah dan rumput

1. Merupakan tanaman tahunan dan dataran rendah.

2. Memiliki tinggi di bawah 1 m.

3. Dapat menahan erosi dengan ditanam massal atau memiliki sifat penutupan tanah yang merata.

4. Memiliki sifat perakaran yang tidak ekstensif.

5. Memiliki bagian tanaman yang estetik.

6. Tanaman atau bagian tanaman tidak mengganggu (tidak berduri, tidak bergetah, dan atau aroma tidak sedap).

7. Tahan terhadap naungan.

8. Toleran terhadap hama dan penyakit tanaman.

9. Memiliki toleransi sedang sampai tinggi terhadap polusi udara.

10. Memiliki kemampuan megurangi polusi.

11. Tidak memerlukan pemeliharaan yang intensif.